oleh

Penjaga Peradaban “Dari Polri Untuk Papua”

Jakarta, newskabarindonesia.com : Memenangkan hati dan pikiran Rakyat Papua oleh Hermawan Sulistyo (Sejarawan Konflik di CONCERN Strategic Think Tank) Sejak Perang Vietnam (1965-75), pendekatan lunak dalam perang berkepanjangan telah menjadi solusi alternatif dalam penyelesaian konflik. Kamis, (16/5/2019)

Dalam Perang Vietnam, Vietnam Utara menggunakan strategi untuk memenangkan perang melawan kekuatan militer AS yang perkasa. Alih-alih menarik garis perbatasan yang strategis untuk menjadikan wilayah musuh sebagai unit tempur, Vietnam memisahkan elit Vietnam Selatan dari massa mereka.

Kepada massa, orang Vietnam mengadopsi strategi memenangkan hati dan pikiran. Pada saat yang sama, mereka mengadopsi pendekatan keras yang terfokus pada elit musuh. Dengan memisahkan dua tingkat pendekatan, Vietcong berhasil menembus kekuatan inti Vietnam Selatan untuk menggambarkan dukungan rakyat kepada pemerintah dan militernya.

Meskipun Vietnam Selatan didukung oleh AS, mereka harus menyerahkekuatan “hati dan pikiran” Vietnam Utara. Vietnam Bersatu sekarang mengadopsi dan meluncurkan strategi serupa dalam Perang Kamboja berikutnya (1975-1979).

Tapi kali ini, mereka harus menghadapi kekuatan komunis Tiongkok sebagai pesaing mereka. Sementara Cina juga mengadopsi strategi memenangkan hati dan pikiran yang mirip dengan strategi VietnamY Strategi penyulingan untuk gerilya diperkenalkan dan dikembangkan oleh Jenderal Nasution Indonesia, strategi untuk memenangkan hati dan pikiran orang-orang di luar wilayah musuh telah banyak diadopsi di model variannya dalam beberapa kasus konflik intensitas rendah.

Kasus pendekatan Polri terhadap konflik intensitas rendah di Papua patut dicontoh. Beberapa tahap peradaban hidup bersama berdampingan, mulai dari zaman batu ke tahap awal masyarakat industri. Beberapa orang Papua hidup di zaman berkumpul sebagai komunitas pengumpul, sementara yang lain di zaman pertanian dan bahkan di zaman industri.

Berkelompok dalam ratusan sub-etnis dan dialek membuat pendekatan tunggal untuk penyebab Papua tidak mungkin. Rekonsiliasi tidak hanya penting dengan masa lalu tetapi juga dengan tahapan peradaban yang terfragmentasi yang tinggal di daerah yang luas.

Strategi kilang menjadi gerilya yang diperkenalkan dan dikembangkan oleh Jenderal Nasution Indonesia, strategi ini memenangkan hati dan pikiran orang-orang di luar garis musuh telah secara luas diadopsi dalam model varian dalam beberapa kasus konflik intensitas rendah.

Kasus pendekatan Polri terhadap konflik intensitas rendah di Papua patut dicontoh. Beberapa tahap peradaban hidup bersama berdampingan, mulai dari zaman batu ke tahap awal masyarakat industri. Beberapa orang Papua hidup di zaman berkumpul sebagai komunitas pengumpul, sementara yang lain berada di zaman pertanian dan bahkan di zaman industri. Berkelompok dalam ratusan sub-etnis dan dialek membuat pendekatan tunggal untuk penyebab Papua tidak mungkin.

Rekonsiliasi tidak hanya penting dengan masa lalu tetapi juga dengan tahapan peradaban yang terfragmentasi yang tinggal di daerah yang luas. Berdasarkan lanskap sosial yang sangat beragam ini, Kepolisian Republik Indonesia (POLRI) mengadopsi pendekatan lunak dan keras untuk Papua. Sementara pendekatan keras adalah dalam bentuk langkah-langkah penegakan hukum, pendekatan lunak diimplementasikan dalam berbagai program pengembangan masyarakat bernama Binmas Noken.

Noken adalah tas tradisional multi fungsi yang digunakan oleh orang Papua. Program-program ini dikelompokkan menjadi tiga jenis kegiatan pertanian: penanaman, menanam babi, dan permainan edukasi untuk anak-anak.

Program-program itu tampak seperti program comdev biasa, tetapi dalam situasi di mana masyarakat hidup dalam tahap peradaban pengumpul, rasanya seperti menanamkan atau menyuntikkan variabel intervensi ke dalam lintasan peradaban yang sangat panjang. Hasilnya mungkin datang dalam kualitas hidup standar yang lebih baik, tetapi mungkin juga merupakan benturan peradaban.

Ini menjelaskan beberapa keberhasilan dan kegagalan program. Hubungan seksual dengan beberapa kekuatan budaya eksogen kemudian menghasilkan serangkaian tanggapan, dari penerimaan hingga perlawanan. Fokus semacam itu termasuk demokrasi dan perlengkapannya dalam pemilihan umum. (Nvd/Red)

Facebook Comments

Komentar

News Feed